UPTD Dikbud Pringgasela Menyelenggarakan Bimtek dan UKBI Diapresiasi Kepala Kantor Bahasa NTB

- Penulis Berita

Senin, 22 Januari 2024 - 23:27 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sambutan Kepala Kantor Bahasa Provinsi NTB, Dr. Puji Retno Hardiningtias, di acara Bimtek dan UKBI di SDN 1 Pringgasela. (foto/ong)

Sambutan Kepala Kantor Bahasa Provinsi NTB, Dr. Puji Retno Hardiningtias, di acara Bimtek dan UKBI di SDN 1 Pringgasela. (foto/ong)

LOMBOKINI.com – Dalam upaya meningkatkan kompetensi literasi guru, UPTD Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Dikbud) Kecamatan Pringgasela, Kabupaten Lombok Timur (Lotim) mengadakan Bimbingan Teknis (Bimtek) dan Uji Kemahiran Bahasa Indonesia (UKBl). Kegiatan kali pertama ini, mendapat apresiasi Kepala Kantor Bahasa Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB), Dr. Puji Retno Hardiningtias.

Puji Retno mengatakan, di Kecamatan Pringgasela ini pertama kalinya mengadakan Bimtek peningkatan literasi bagi kepala sekolah dan guru melalui UKBI.

“Di NTB pada umumnya, pada tahun 2023 kami menguji 10.064 peserta. Tahun ini target kami melebihi 10 ribu,”harapnya, disela-sela kegiatan Bimtek dan UKBI pada Seni, 22 Januari 2023.

Sejauh ini, Kantor Bahasa NTB tidak sedikit menemukan peserta kurang menguasai bahasa indonesia yang baik dan benar. Sebab guru Sekolah Dasar (SD) maupun Sekolah Menengah Pertama (SMP) tidak langsung membidangi bahasa dan satsra.

Puji Retno mengatakan, penguasaan kosa katanya cenderung masih lemah, belum bisa membedakan kata baku dan tidak baku. Ia pun mencontohkan pembedaan kata saksama atau seksama, yang baku adalah seksama. Begitu juga dengan apotik dan apotek, yang baku adalah apotek.

Baca Juga :  Gebyar Sekolah Penggerak Angkatan 1 Lombok Timur Berlangsung Meriah

Namun, menurut Puji Retno, guru bahasa indonesia masih bisa mengikuti perkembangan tren terbaru. “Inilah waktu yang tepat Kantor Bahasa untuk melakukan penyuluhan kebahasaan dan kesastraan bagi guru-guru melalui literasi dan UKBI,”katanya.

Soal penguasaan bahasa indonesia sejauh ini, Kabupaten Lotim termasuk tinggi dibandingkan kabupaten lain di NTB. Selain itu, salah satu Kabupaten yang responsif, kompetitif dan maju dalam berbagai hal. Baik dari ranah pendidikan, sarana prasarana dan kemajuan keinginan terutama untuk menguatkan bahasa indonesia.

“Minat guru mengikuti UKBI ini sangat luar biasa,”ungkap Puji Retno.

Minat guru yang disebut Kepala Kantor Bahasa NTB tersebut terlihat di Kecamatan Pringgasela, kuota yang diberikan 111 orang melebihi dari itu. Bukan berarti peserta UKBI ini tidak mahir dalam berhasa indonesia.

Menurut Kepala UPTD Dikbud Kecamatan Pringgasela, Muhalim, kegiatan ini alat untuk mengukur kemampuan guru.

Disamping mengukur, untuk meningkatkan kemampuan guru SD dan SMP di bidang literasi. Dengan demikian, mereka dapat merancang pembelajaran literasi yang mendorong siswa memiliki kemapuan berpikir kritis, melalui memahami, menggunakan, mengevaluasi dan merefleksikan berbagai jenis teks untuk menyelesaikan masalah.

Baca Juga :  IAIH Pancor Gelar Pemilihan Presiden Mahasiswa 2024-2025

“Melalui UKBI ini, diharapkan dapat mengembangkan kapasitas guru secara individu, agar dapat berkontribusi secara produktif kepada siswa dan masyarakat pendidikan,”kata Muhalim.

Sementara Kepala Dinas Dikbud Lotim, Izzuddin, berharap UPTD Dikbud di Kecamatan lain menginisiasi kegiatan yang sama. Menurutnya, sangat bermanfaat untuk meningkatkan literasi kebahasaan bagi guru.

“Karena ending kegiatan ini bagaimana meningkatkan layanan kita kepada peserta didik. Tentu ini tidak mudah tanpa bimbingan dari Kantor Bahasa NTB,”katanya.

Untuk diketahui, UKBI ini terdiri atas lima seksi atau subtes yang akan diujikan. Seksi I (Mendengarkan), Seksi II (Merespons Kaidah), Seksi III (Membaca) yang berbentuk soal pilihan ganda, dan Seksi IV (Menulis) berbentuk presentasi tulis, serta Seksi V (Berbicara) dalam bentuk presentasi lisan.

Sementara alat ukur UKBI, sebelumnya dikungkap olehPuji Retno Hardiningtias. Kata dia, Sekor kategori sangat unggul antara 600 sampai 690, istimewa antara 720 sampai 900. Kemudian madya diantara 400 sampai 500. Dibawah madya ada semenjana, marginal lalu terbatas. (Lk)

Penulis : Ong

Editor : Redaksi

Berita Terkait

IAIH Pancor Gelar Pemilihan Presiden Mahasiswa 2024-2025
Gebyar Sekolah Penggerak Angkatan 1 Lombok Timur Berlangsung Meriah
Dikbud Lombok Timur Larang Acara Perpisahan, Bagi Melanggar Tanggung Akibatnya
Madrasah NBDI Sebuah Inspirasi untuk Emansipasi Perempuan
IKPM Lotim di Yogyakarta Audiensi dengan PJ Bupati untuk Membahas Aspirasi Mahasiswa
Maraknya Kasus Bullying Lingkup Satuan Pendidikan di Lotim, Sekolah Disarankan Pasang CCTV
Kemendikbudristek: Pramuka Tetap Jadi Ekstrakurikuler Wajib
Berikut Suarat Edaran Dikbud Lotim Tentang KBM Selama Bulan Ramdhan

Berita Terkait

Rabu, 10 April 2024 - 21:18 WIB

DPRD Lotim : Selamat Hari Raya Idul Fitri 1445 Hijriah

Senin, 8 Januari 2024 - 23:37 WIB

Selamat Atas Dilantiknya PAW Wakil Ketua dan dua Anggota DPRD Lotim

Selasa, 21 November 2023 - 00:35 WIB

Penggemar Merpati di Lotim Deklarasikan Dukung ke Ganjar-Mahfud 

Jumat, 30 Juni 2023 - 14:30 WIB

Sabtu, 8 Juli 2023 : DPC Peradi Selong Gelar Musyawarah Cabang

Rabu, 28 Juni 2023 - 18:59 WIB

Gusti Bagus Adi Trisna Anggota DPRD Lombok Timur

Berita Terbaru

Kepala Direktorat IKM Pangan, Furniture, dan Bahan Bangunan Kementerian Perindustrian RI, Indra Akbar Dilana (kanan) dan PJ Bupati Lombok Timur, HM Juaini Taofik (kiri). (foto/istimewa)

Ekonomi

Pj Bupati Lombok Timur Buka Bimtek TKDN bagi Industri Kecil

Selasa, 21 Mei 2024 - 20:56 WIB